Saturday, 18 October 2008

DATUK BAHA ZAIN DAN KECINTAAN BAHASA



BAHASA MELAYU makin terpinggir? Semua tahu, semua ORANG MELAYU tahu. Tapi siapa yang peduli. Semalam Datin Ros isteri Datuk BAHA dengan asyik bercerita tentang cucunya berbahasa Melayu baku....antaranya beliau mengutip ayat daripada cucunya, " Tok Wan apa kabar. Sehat bukan, hari ini tanggal berapa ya?" Cucunya berusia 8 tahun. Wah ini pasti gara-gara pembantu Indonesia hingga cucunya pun menggunakan perkataan tanggal bukan tarikh. Beliau yang memang pernah menetap di Jakarta pada tahun 1970an tidaklah setelor kami yang kerap bergaya dengan bahasa Indonesia-Jawa (kalau tinggal di Jogja-Solo) atau Indonesia-Sunda (kalau tinggal di Bandung-Bogor) atau dialek Jakrta-Betawi. Tapi pembantunya orang berpendidikan lulusan SMA hingga bahasa cucunya lebih baik daripada teman-teman sekolahnya yang sudah campur aduk dengan dialek Melayu Kedah Kelantan berbauh dengan pelat Inggeris sesat. Ini sudah menjadi gaya tunggang langgang bahasa Melayu Malaysia. Kalau kita berbicara dengan baik nanti akan terdengarlah ucapan " alah syok gaya Indonesialah..."
Alkisah saya teringat lagi acara dialog seni yang dianjur oleh PETRONAS sempena pameran A LATIFF MOHIDIN (2007). Pelukis tidak muncul. Datuk BAHA ZAIN dijemput sebagai pembicara tentang pengalaman beliau mengkaji, menulis dan memang berbaik dengan pelukis itu. DENGAN PENUH PERCAYA DIRI, TIDAK PEDULI protokol yang lazimnya ucapan rasmi dengan bahasa saki bagi penjajah, DATUK BAHA MULA BERBICARA DENGAN CANTIKNYA BERBAHASA IBUNDA = BAHASA MELAYU ANAK BANGSA TANAH MELAYU. Satu persatu yang bukan Melayu, bangun dan meninggalkan ruang , tapi Datuk Baha meneruskan acara dialog seni dengan bahasa ibunda kami.
Pengalaman pedih ini kulalui ketika menyampaikan proposal TAMAN MELAYU untuk ruang seni taman Putrajaya (2006). Para direktor korporat pembangunan, kontraktor, vendor umumnya RAKYAT MALAYSIA : Melayu, India , China dan hanya seorang ORANG PUTIH. (Belanda). Satu persatu wakil ketua projek bangun menyampaikan proposal cadangan taman dengan bahasa penjajah itulah walaupun terdengar sengau Hokkian, pelat Pelagu....hinggalah tiba giliranku (mewakili Group Bahari, milik YM Dato' Raja Bahrin) untuk nenjelaskan nama dan latar bangun seni taman Melayu. Mereka terkejut sakan mendengar bahasa Melayu aneh, bahasa Budaya yang jarang mereka gunakan. Kerana selama ini mereka gunakan ruang verandah, balcony bukan ANJUNG, mereka tidak menyebut TIANG SERI tapi lebih megah menyebutnya pillar, mereka bertanya PERABUNG itu apa. Malah perkaan HILIR dan HULU
tali air (yang akan dibina dalam taman) juga dikatakan sebagai kesan kekampungan. . Untuk hiasan dalaman ku bawa contoh LEMUDI tekat sulaman benang emas Perak, bantal dan kusyen kain baldu dan songket untu hiasan bilik diraja (Istana Singgah Seri Paduka Yang Dipertuan Agong). Kecoh juga jadinya, kerana vendor telah membeli tekstil Itali....weh. Mujur Dato' Raja Bahrian angguk-angguk kepala gembira. Selesai persembahan kertas lunjuran....hanya seorang bertepuk tangan.ANDA TAHU SIAPA? Ya si Orang Putih itulah .
Apa Katanya, " Terima Kasih Puan Siti, selama 3 tahun saya berkerja di sini hanya anda yang boleh bersuara Melayu" .
Ya Dia kudengar mengenalkan dirinya " Saya Wille dari Belanda, lama tinggal di Makassar dan sedang menyiapkan projek kapal pinisi Bugis untuk tasik Puterajaya...." Kami beriring ke ke meja minuman menikmati kueh koci dan karipap (currypuff) MELAYU, HAHAHAH. SAMPAI SEKARANG nama-nama jalan , halaman masih saja dengan nama aneh itu. Tapi ku dengar selepas itu kudengar bisikan,
" Aneh ya bahasa Melayu dia, bahasa Melayu lama ya...."
Tapi di hujung lidah mereka yang dapat kutanggapi ialah ungkapan Melayu asal kampung mereka dalam dialek Kedah, Kelantan dan Trengganyu . Jadi bahasa mereka yang kekal dengan kedaerahan masing-masing hingga tidak sanggup berbahasa BAKU (maaf bukan bahasa Indonesia ye). ITULAH BAHASA DI HUJUNG LIDAH DUNIA KORPORAT, DUNIA
ORANG POLITIK yang semakin bebas menolak bahasa Ibunda dalam pembicaraan dan acara rasmi...tidak sah tanpa menyelitkan ayat songsang itu.
Pagi ini saya tersesat di simpang SENTUL EAST, SENTUL BOULIVARD ,CHOWKIT RING, lalu singgah di de' buraqe = borak ((bukan zaman barouque) memesan kopi (mereka menyebutnya kopi cina = cappuccino) padahal campuran kopi kisar halus dari kedai Apek di Tanjung Malim. Saya tambah pesanan lempeng, mereka ketawa dan mengatakan penkek (pan cake). Bila pasanganku memesan kopi pekat pelanyanya tersingeh tak faham (dia pelayan Mynmar yang baru seminggu bekerja di situ) baru gembira bila disebut Short full black. Aduhai-aduhai hatiku baru dapat di bujuk bila anak saudara mengirim SMS dengan ceritanya yang gembira sangat memesan makanan kuih cukgodok dan lempeng di restoran Melayu London. . Kenapa di luar negara baru mereka tidak MALU menggunakan nama kuih dan makanan nenek moyang?
Maka terlantun-lantunlah bayangan ingatan ketika semeja dengan konsulat Indonesia melayan tamu Menteri HAM memesan mee laksa dan sambal belacan Pulau Pinang jauh di musim dingin Hamburg. Dan pemilik kedai (China Malaysia) tersengeh bila ku kata sambal belacan tak terasa belacan! Apa jawabnya,
- "Belacan Penang dah habis saya buat belacan sendiri dengan udang besar Jerman, hussss jangan beri tahu kepada yang beratur di luar sana tu ya!"
Ya di luar berderet peminat laksa dan belacan Pulau Pinang - orang putih le menunggu giliran! pesanan!

2 comments:

dewangga sakti said...

Salam Dr Siti,
Hidup Bahasa Melayu! :)

Zul

Anonymous said...

Juga Bangsa dengan lagu-lagu dewangga sakti, sampai ketemu Sabtu dan Minggu!