Tuesday, 17 March 2009

Bel pulang juga ke rumah, Februari 2009




HAMPIR dua tahun Bel (Belang) hilang membawa diri. Di hari usia lebih 3 tahun, dia kembali juga ke rumah Gombak. Sambil menggeselkan bulu ke kaki kami, duduk di celah sofa, mengerek minta makanan - friskies, kadang whiskas bersaing dengan Tam-tam (anak angkat), tepat menyambut kelahiran 4 ekor anak-anak Tamtan. Wajah seriusnya masih seperti dulu, dia anak Tupai yang kembang ekor bagai tupai, juga hilang meninggalkan rumah.
Pengalaman masa lalu, kalau kucing tua meninggalkan rumah, dia telah tahu hari akhirnya menjelang tiba. Jiwo, Magek, Nonggok (lih. Cerpen 4 kartu pos, 1974), juga hilang keluar rumah tidak pulang. Tapi anehnya si Bel, pula pulang ke rumah dengan pasrah, duduk tenang, berehat dan tidur di lengan sofa tanpa terganggu dengan bebel si Tam-tam yang riuh memanggil anak-anaknya. Tamu baru ialah Jingga si bulu kuning, berusia 3 bulan baru datang . Melor dapatkan daripada Sha, Tam-tam daripada Ilya teman sepejabatnya. Tapi sayang kini, Bucuk pula membawa diri. Bulu belangnya berwarna krim susu, anak Baby, beberapa kali harus ke klinik, kerana demam panas. Bucuk sengaja membawa diri, mengalah dengan tamu baru datang, Jingga si jantan baru pula menguasai ruang rumah.
Beberapa kali aku cuba memanggil membujuk Bucuk yang bersembunyi di rumah dapur dan stor Busu Wok. Sayang Bucuk masih merajuk....gimana membujuk kucing merajuk? Guru Besar Haneem ada petua kasih sayang ke?


1 comment:

<< s| teD| yanG GOmuK >> said...

apa maksud puan Bel hilang..?? di adopt atau menghilangkan diri...?