Friday, 30 September 2011

7. 150 Tahun Kampung Kami

1.

150 tahun usia kampung kami?

Kau terkejut? Tidak percaya, lebih tua usianya dari kota raya - ibu negara? Ha?  Kenapa mendelik. Kota raya bersimbah cahaya. Aku tafakur sendiri di bawah tiang lampu, Pasar Budaya- bekas Pasar Besar di ibu kota sedang nongkrong bersimpun  di galeri Ghani Ahmad, dikeliling siswi UPSI. Inilah contoh galeri  yang  sudah dipindahkan di kawasan luar Pasar Seni. Pelukis makin terpinggir di ruang Pasar Seni yang semakin hebat .  Kadang disebut Pasar Budaya yang tidak mampu menyewa galeri mewah di mall di pusat hebat kerana menjual anika barang seni bukan lagi  100 peratus milik tempatan. Mana Pasar Seni yang digahkan 35 tahun lalu. Bila ruang melukis di Jalan Melayu, di Jalan Bonos, di Jalan Ampang, malah yang di anjur Kementerian Kebudayaan, di Jalan Belandapun sudah dilupuskan. Suara mentgeri suara Datuk Bandar bergema " Kita akan bangunkan Pasar Seni akan menempatkan studio pelukis... " tetapi selepas 20 tahun...ruang pelukis semakin kecil, malah  sewa semakin meningkat. Peraturan yang sengaja melecehkan ' pelukis pinggiran'. Itulah istilah si lintah darat pengusaha kota raya, mereka golongan pedagang mewah. Terakhir Aris Aziz juga harus keluar. Kembali menjadi pelukis berpindah randah...ya Rabbi. Pernah Balai Seni Lukis Negara mengadakan acara hujung minggu, pasar seni di halamannya. tiba-tiba diberhentikan. Diadakan pula Lebuh Seni di dataran Merdeka.  Berbondong seni di hujung minggu. Taraf seni rakyat bagai pesta arak berarak , masuk kandang keluar kandang. Mana Pasar Seni yang utuh sebenarnya. Tanpa pelukis mengheret papan lukis ke hulu ke hilir. Ayuh bangun semula Pasar Besar Gombak menjadi Pasar Seni!!!

 
Kudengar debat dua orang anak muda, bila kubercerita tentang asal usul wilayah  Gombak yang meliputi Kg Puah di Batu 3  3/4 hingga ke Batu 12. Dan  kampung kami  di Batu 4 1/4 Jalan Gombak bersungguh mempertahan kampung halamananya setelah DBKL mula mengatur dan menjalurkan kampung-kampung di pinggir kota untuk dibangun pada tahun 2020. Sepuluh tahun lagi, sembilan tahun lagi. Akukah si penutur tentang asal usul kampung yang bermula dengan peristiwa Raja Rasul singgah  di Labuhan Batu, batu hampar yang menjulur di dua lidah bercabang , Sungai Gombak dan Sungai Ampang bersatu dengan Sungai Kelang. di situlah kemudiannya muncul Masjid Jamik, bersebelahan pinggiran Pasar Seni sekarang. di Labuhan Batu inilah rombongan dari Labuhan Dagang- Kelang, menghulu membuka kampung di Ulu Sungai Ampang dan di Ulu Sungai Batu, Sungai Ulu Gombak. Jangan tanya Yap Ah loy rombongan mereka belum sampai lagi. Catatan sejarah harus diluruskan,  siapa yang membuka kota Kuala Lumpur. Kota yang penuh lumpur datang dari hulu sisa banjir dari  tiga batang  sungai utama,Sungai Gombak, Sungai  Ampang dan Sungai Batu. Kau tahu di mana letaknya Kampung Batu, Bukit Batu  sebelum munculnya  Batu Road? Gua Batu yang kau sebut Batu Gave?  Ikut mitos datuk saudara kami A.Samad Ahmad, mengatakan,  itulah sisa jelmaan Nakhoda Tanggang yang  menderhaka dan kapalnya menjadi batu setelah disumpah oleh ibunda masa lalu. 

****
2...bersambung.