Monday, 5 October 2009

Ghairah Penerbit dan Penulis??

Ini contoh buku dengan hiasan lukisan...tapi tiada data
lengkap, nama pelukis, tahun, bahan dsbnya
Untuk pelukis/atau pewaris: anda bertanggungjawab dalam
mengizinkan karya anda/keluarga diterbitkan sebagai
hiasan kulit buku atas dasar apresiasi dan kajian seni!

SEKARANG Penerbit buku macam cendawan tumbuh. Memang sejak awal 1970an....sastera telah dijadi teks bacaan di kampus universiti tanah air. ...maka tidak hairan tenaga pengajar mula didekati oleh para penerbit buku swasta. Maka rajinlah para tenaga pengajar (pensyarah) menyusun karya-karya penulis tanah air.Pilihanpun dibuat dengan konsep untuk memajukan masyarakat dengan pendekatan sosial-sastera. Maka penulispun (cerpenis, penyair,novelis) pun menerima senarai pilihan sang penyusun....(juga penulis/pensyarah). Wah kitapun bangga kerana nama kita tersenarai....surat yang sampai hanya menyebut judul karya yang dipilih, dan kita diminta sudi menandatangi surat izin - membenar karya itu diterbit...tanpa memikirkan atau bertanya ' bagaimana roylati karya itu' ...biasanya MALU bertanya kerana penyusun itu SAHABAT kita . Begitu juga tidak ada pula pengarah Penerbit yang sudi berhubungan dengan kita dengan alasan, diwakil kepada penyusun....
Nah bertahun-tahun karya itu siap di cetak, beredar di pasaran, dijual juga oleh pensyarah untuk kajian kursus di kampus .....kita sebagai penulis terus menunggu...mana royalti buku?
Ini hanya secuil pengalaman. Pengarang lain pasti sudah mengalami hal yang sama....tetapi sekarang Penulis sudah bijak dan tidak malu lagi , maka kita harus melihat data paling asas:
1) pastikan surat rasmi dari penerbitnya
2) menerima biodata penyusun, panel penilaian
3) surat perjanjian termasuk tempoh perjanjian - sudah sampai masanya kita mempunyai
peguam sendiri /bersama (Puan Nisah Haron mohon beri reaksi)
4) Cara Pembacaran royalti
4) komplementari /hadiah -jumlah buku
5) potongan harga untuk penulis
6) pelancaran buku , wajar penulis dijemput
7) promosi buku termasuk penulis
dlll....sila tambah lagi...
Minta pandangan Puan Ainon Mohd...
Bukit Takun, Rawang
6 Oktober 2009