Sunday, 28 September 2008

Lukisan dan Wajah Pelukis Asing


MALAYSIA, inilah tanah air yang bebas menerima siapa saja datang untuk berkarya dan mengadakan pameran. Maka para kolektorpun dengan asyiknya membeli dan mengumpul karya-karya luar negera itu. Bergantunganlah lukisan mereka di sini, di bangunan badan korporat malah di bangunan milik negara juga. Di mana pula ruang untuk menggantung karya pelukis tempatan? Seperti pagi semalam (28 September 2008) ketika Galeri Melora diajak berbincang untuk pameran solo ke 15 ku pada bulan Oktober kelak sekali lagi aku berkenalan dengan sekelompok pelukis-pelukis dari Taiwan, berbahasa totok Mandarin dan bersambung percakapan kami dengan terjemahannya dalam bahasa Inggeris. Ya ini berlaku di rumah SOKA GAKKAI, berhaklah mereka menggunakan bahasa dan tulisan kaligrafi yang sudah berusia ribuan tahun itu. Setengah gembira setengah pilu juga, betapa senangnya pelukis asing mendapat tempat di rumah kita. Begitu juga dengan asyiknya pelukis Wang Jia Chen selaku General Manager & Calligrapher bercerita, sudah 6 tahun bergerak bebas di sini melalui Sino-Malaysian International Culture & Art Associaton, sibuk mengambil gambar, melambai sana sini agar pelukis lain datang menggelilingi kami (rupanya, setelah seminggu, kamilah wajah M E L A Y U yang datang ke galeri itu). Ya seni memang dapat mengeratkan persahabatan, menimbulkan kasih sayang. Pelukis asing bermata lancip itu memang mudah mendapat tajaan, mendapat pembeli dan sokongan daripada suku sakat mereka yang sudah lebih dulu datang ke sini, sudah kaya raya dan tidak hairan sanggup membeli lukisan gambaran realis kuncing, merak, ikan-ikan tanpa berfikir susahnya menikmati seni, dengan harga RM 50,ooo. Siapakah pula yang sanggup meletakkan karya kita kalau di bawa berpameran di Beijing, atau Kawloon, ada ke warga Melayu sanggup datang ke sana membeli lukisan pelukis tempatan di luar sana?

2 comments:

abdullahjones said...

selamat hari taya.

siti zainon said...

AJ, betul ke hodoh sangan Kuantan tu? Tapi pantainya memang dah sarat dengan bangunan batu sungguhlah penyu lari ke Pantai Abang saja