Tuesday, 23 September 2008

ISTILAH SENI


Haneem, jangan bingung atau menyusahkan dengan istilah mana kita nak pakai. Istilah seni rupa sudah lama saya guna dan kekalkan sampai sekarang. Kami pernah berbincang dengan Allahyarham Ismail Zain, Allahyarham Usman Awang, Krishen Jit di tahun 1970 bila saya mula belajar menulis tentang seni lukis tanah air. Kerana otak kita sudah dikotak-kotakkan dengan latar pendidikan asas, begitulH juga kuteruskan istilah yang sudah lama dipakai di ASRI ( AKADEMI SENI RUPA INDONESIA = Academy of Fine Art , sejak tahun 1950AN). Sehingga apabila Menteri Kebajikan mengunjungi kami di kampus (ketika itu Tan Seri Fatimah), terkejut dengan istilah Seni Rupa, komentarnya, " itu kelas make up ke?". Istilah inilah saya pakai sampai kini, yang merujuk kepada RUPA merangkumi bentuk yang dilihat, dia ' merupai sesuatu'. Jurusan seni rupa di ASRI ketika itu ialah Seni Lukis, Seni Patung, Seni Grafik, Seni Foto, Seni Dekorasi dan Seni Kerawitan. ASRI belum bergabung dengan Akademi Seni Tari (ASTI) , Akademi Seni Muzik (AMI) dan Akademi Seni Filem dan Teater (ASDRAFI). Akademi ketika itu bertaraf Sekolah (School) dengan mengeluarkan ijazah Sarjana bergelar Drs (untuk leklaki) dari Dra (untuk perempuan). Tapi gelar ini sudah dihapuskan sejak tahun 1980an, sebaliknya setelah bergabung menjadi ISI (INSTITUT SENI INDONESIA) setaraf dengan Universiti lainnya dengan mengeluarkan ijazah S1, S2 , S3 (Sarjana Muda, Sarjana/Magister dan Ph.d). Mereka yang terlibat dengan Seni Rupa kerap juga disebut PERUPA (Perupa patung = Pematung, Perupa lukis = Pelukis dan seterusnya). Sesuai dengan perkembangan ilmu globalisasi, istilah ini juga sudah berkembang di Indonesi dengan keenakan dan kebanggaan dengan istilah asing, mula berloncatan di sana.
Bila Syed Ahmad Jamal menghasilkan buku RUPA DAN JIWA , kukira lebih luas penggunaannya merangkumi segala seni kraf. Memang ada keangkuhan penulis atau institusi yang terlibat. UKM, UiTM, USM,UPSI, UMS, perlu dirujuk. Kerana selama ini Ismail Zain menulis dengan istilah SENI HALUS terjemahan lansung daripada Fine Art; Ismail dengan Piya juga menterjemahkan Visual Art menjadi Seni Tampak. Dan sekarang Seni Visual dihidupkan pula oleh BSLN. Atau untuk menyelamat dan membina status ilmu, merekpun buat nama jurusan lebih global umpamany Fakulti Seni Kreatif dan Teknologi, blablaaa.
Cadangan saya, seluruh institusi yang terlibat perlu duduk semeja. DBP juga harus dibantu untuk membina istilah yang sesuai dengan FIKIRAN BUDAYA TEMPATAN. Bukan terjemahan lansung (misalnya Fine Art --> Seni Halus, Visual Art --> Seni Visual dsb). Ingatkan istilah seni sudah lama di pakai di Alam Melayu : " ...jarum yang seni-seni dan berkarat telah tiba dari China dihadiahkan ke Melaka?" . Atau kalau meminjamkan kata Seni itu sendiri juga diangkat daripada kata lebih tua Sani dari SANNI (Sanskrit) sehingga melahirkan kata Seni. Dalam budaya Melayu, ia harus dikaitkan dengan cantik, molek, halus (unsur luaran ' rupa bentuk) juga harus merangkumi alam fikirannya itu sendiri, ada akalnya, fikiran, adab budi dan fitrahnya yang menjalar sejak manusia kita mula melakar di dinding gua Niah, Tambun, masih ketakutan dengan hujan ribut, panas, kering, kemudian keluar dari gua 'mencipta alatan hidup yang mula 'berhias' - ada rasa seni sudah tumbuh senaluri dengan jiwa, berkembang dengan nilai metos dan lagenda Gunung Ledang, Merao, Suelawah, naga Tasik Chini. Mereka mengolah warna dari sumber alam, kuning kunyit, putih kapur/tulang, merah kesumba , hijau tarum dll. JIWA inilah yang harus ada dalam kesenian kita. Bila warna celupan boleh diimport begitu saja dan kadang-kadang malas mengolah dengan selera tempatan, maka jangan terkejut, batik kita juga tidak berbeza warnanya dengan batik Afrika, atau batik Cassablanca hahaah. Tapi sebaiknya kita boleh tumpang dengan pandangan untuk mencari istilah ini dalam dua teater wayang kulit, dunia persembahan dalam makyong, dalam seni bina, busana yang juga merupakan RUPA dan Jiwa itu. Kerana asyik mengejar gaya import tu, seni rupa yang molek dalam seni bina pun hancur. Rumah atap perabung potong limas (konsep kun, tiga segi itulah) pun satu-satu gugur dari tapak sejarah ' Seperti rumah di atas, tinggal menunggu rubuh, padahal rumah itu betul-betul di sisi bangunan kelab Sultan Sulaiman Kampung Bharu yang pernah ditempati oleh pejuang melawan Malayan Union di tahun 1946. Jadi sebelum muncul rupabentuk kubah sudah ada rabung --> perabung = gunungan, sebelum pillar dan lotus sudah direka bentuk awan larat, siku keluang . Mana pengkaji seni bina itu, peneliti ragam hias? Haahaha, jadi panjang cerita ini, Oke, Haneem Kaydeen uruslah dialog untuk menentukan istilah ini ya wahai Orang-orang muda Anak Seni aneka RUPA CANTIK JIWA?

2 comments:

haneem kaydeen said...

kus semangat..padat dan berinformasi jawapan prof..terima kasih daun keladi. nanti akan kami yang kecil2 ini cuba bawa ke mata pihak2 yg berkenaan..'seni rupa'. ok. saya akan terus dengan istilah ini.tq.

Caricature on Art ID(smua2nya tentang gue dech.....bc y?he3x..... said...

interesting!!!
istilah ini memeng sedikit membingungkan saya,tp apapun istilah di dunia seni rupa ini,saya cinta dengan dunia seni......terkhusus seni rupa.